| | | | | | | | |
| | | | | | | |
 
Sanksi Buka Lahan Membakar

Kementan Siapkan Sanksi Tegas Buka Lahan Cara Membakar


Sigapnews.co.id | Lingkungan
Rabu, 26/08/2020 - 14:53:57 WIB
Ilustrasi kebakaran hutan dan lahan di kawasan Ketapang Tanjungpura Km 4 di Desa Sungai Awan Kiri, Kecamatan Muara Pawan, Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat, Selasa (30/7/2019).(Foto: Sigapnews.co.id/Ist).
TERKAIT:
SIGAPNEWS.CO.ID, Jakarta - Kementerian Pertanian menyiapkan sanksi tegas terhadap praktek pembukaan lahan perkebunan dengan cara pembakaran mengacu pada Undang-Undang Perkebunan No 39 Tahun 2014.

Direktur Perlindungan Perkebunan Kementerian Pertanian (Kementan), Ardi Praptono mengatakan pada Pasal 108 UU Perkebunan disebutkan setiap Pelaku Usaha Perkebunan yang membuka dan/atau mengolah lahan dengan cara membakar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp10 miliar,

"Kami telah menyiapkan diri untuk mengatasi kebakaran, bahkan Kementan punya sanksi tegas yang tertuang dalam Undang-Undang Perkebunan No 39 Tahun 2014 tentang Perkebunan," katanya dalam diskusi webinar Forum Wartawan Pertanian (Forwatan) bertemakan "Persiapan Industri Sawit Hadapi Karhutla di Tengah Pandemi COVID-19" di Jakarta, Rabu (26/8/2020).

Terkait upaya pencegahan kebakaran lahan, lanjutnya, Kementerian Pertanian secara aktif melakukan sosialisasi regulasi dan penerapan pembukaan lahan tanpa bakar (PLTB) di enam provinsi rawan karhutla yaitu Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Timur.

Langkah lainnya membentuk Brigade Karlabun dan Kelompok Tani Peduli Api (KTPA) sebanyak 3.181 orang. Hingga tahun 2019, telah terbentuk 17 Brigade Kartabun dengan total jumlah personel 1.051 orang. Selain itu, juga telah terbentuk 142 KTPA dengan total anggota petani sebanyak 2.130 orang.

Ardi menambahkan tahun ini Kementan menyiapkan dana sebesar Rp4,55 miliar dalam pencegahan karhutla dari sebelumnya dianggarkan mencapai Rp12,1 miliar.

“Akibat adanya pandemi COVID-19, anggaran tersebut diefisienkan," katanya.

Dari anggaran tersebut, lanjutnya, sudah dibuat demplot pembukaan lahan perkebunan tanpa membakar di Kalimantan Tengah. Fokus lain penggunaan dana ini yaitu operasional brigade karlabun dan pengawalan penanganan kebakaran lahan serta perkebunan.

Sementara itu Kepala Sub Direktorat Pencegahan Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK, Anis Susanti Aliati mengingatkan BMKG memprediksi puncak musim kemarau tahun ini terjadi pada bulan Juli-September sehingga semua diharapkan waspada terutama Agustus dan berharap karhutla tahun ini tidak meningkat.

"Pencegahan karhutla lebih baik daripada melakukan pemadaman ketika sudah terjadi kebakaran. Oleh karena pencegahan karhutla merupakan tanggung jawab bersama mulai dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah, pelaku usaha, perguruan tinggi dan masyarakat," katanya.

Sejumlah upaya dilakukan KLHK untuk mencegah karhutla tahun ini seperti optimalisasi pemanfaatan data iklim dan memonitor cuaca serta teknologi modifikasi cuaca (TMC) yang dilakukan lebih awal pada akhir musim hujan yakni mulai bulan Maret 2020 . Selain itu, pengelolaan dari para pemegang konsesi lahan agar melakukan kegiatan pembukaan lahan tanpa bakar.

Ketua Bidang Sustainibility Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Bambang Dwi Laksono mengatakan terdapat tantangan untuk penanganan karhutla termasuk di area perkebunan, salah satunya, lahan perkebunan pada umumnya berada di remote area dengan sistem komunikasi dan transportasi yang terbatas.

"Hal itu menyebabkan deteksi kejadian dan penanganannya kerap kali mengalami keterlambatan," ujar dia.

Kemudian masih ada peraturan perundangan yang membolehkan pembakaran lahan untuk membuka lahan baru dengan alasan kearifan lokal.

Selain itu, pandemi COVID-19 menjadikan keterbatasan interaksi sehingga berpotensi menyebabkan rendahnya pelaksanaan program kerjasama dengan masyarakat lokal dalam penanganan karhutla.(*)

Liputan: Piter
Editor  : Robinsar Siburian.





Berita Lainnya :
 
  • Gubernur Riau H Syamsuar Silaturrahim ke Kediaman Sesepuh LDII Sekaligus Tokoh Agama Siak
  • Ketua MPR RI Bamsoet Lantik Pengurus Pusat JMSI dan Menaruh Harapan Besar
  • Yulisman Resmi Diusulkan Jadi Ketua DPRD Riau Dalam Rapat Paripurna
  • Hari Ini Pengurus Pusat JMSI Dikukuhkan dan Disaksikan Ketua MPR RI di Hall Dewan Pers
  • Komunitas Tanjung Sari Jatisrono Wonogiri Gelar Budaya Umbul Donga Usir Covid 19
  • Gubri Akan Hadiri Launching Bedah Buku Bonita Hikayat Sang Raja Karya Alm Haidir Tanjung Detikcom
  • Gus Syauqi, Putra Wapres Ma’ruf Amin Silaturahmi ke LAM Riau Serta Bincang Potensi Wisata Halal
  • Dankoopssus: TNI Siap Mencegah Aksi Terorisme yang Mengancam Kehidupan Masyarakat
  • Bupati Harris Harapkan Muslimat NU Prioritaskan Program Bangun SDM Generasi Emas Pelalawan
  •  
     
     
     
     
     
     
    Polri dan Mitra Litas Daerah  
    -Mitra Polri   Provinsi Riau Utama
    -Polda Riau -Polresta Pekanbaru -Polres Inhil -Kota Pekanbaru -Kab. Inhil -Nasional -Pendidikan
      -Polres Dumai -Polres Rohul -Kota Dumai -Kab. Rohul -Politik -Hiburan
      -Polres Kampar -Polres Rohil -Kab. Kampar -Kab. Rohil -Ekonomi -Pertanian
      -Polres Bengkalis -Polres Kuansing -Kab. Bengkalis -Kab. Kuansing -Hukrim -Advertorial
      -Polres Pelalawan -Polres Siak -Kab. Pelalawan -Kab. Siak -Sosial -Lensa Foto
      -Polres Inhu -Polres Meranti -Kab. Inhu -Kab. Meranti -Budaya -Foto
    About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
    Copyright © 2015-2017 PT. MEDIA SIGAP INDONESIA, All Rights Reserved