| | | | | | | | |
| | | | | | | |
 

Pemko Pekanbaru Bersama Distankan Lakukan Inovasi Pelepasan Varietas Matoa


sigapnews.co.id | Pekanbaru
Rabu, 21/10/2020 - 08:23:32 WIB
SIGAPNEWS.CO.ID | PEKANBARU - Wali kota Pekanbaru DR H Firdaus MT bersama Kepala Dinas Pertanian dan Perikanan (Distankan) Kota Pekanbaru Ir Syahmanar S Umar MM melaunching Varietas Lokal Matoa yang diteliti oleh Akademisi Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim (UIN Suska) Riau, di Plaza Mall Pekanbaru (MPP), Kamis (15/10).

Dalam sambutannya, Kepala Distankan menyampaikan matoa merupakan tanaman buah yang sangat besar prospeknya di kota Pekanbaru. Selain itu, kesesuaian lahannya telah menghasilkan varietas-varietas lokal selama lima tahun terakhir ini.

Bersama dengan Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau, pemilik lahan, Distankan melakukan upaya pelepasan varietas lokal matoa.

"Pekanbaru merupakan Provinsi kedua setelah Papua yang melepas Varietas Lokal Matoa pada tahun 2016 lalu," kata Kadistankan.

Presentasi yang dilakukan oleh Akademisi UIN SUSKA Riau yaitu DR Rosmaina MSi dan Zulfahmi MSi pada pertemuan tersebut memaparkan ada beberapa varietas lokal selain natoa seperti nenas, jambu dan mangga.

Matoa menjadi prioritas utama untuk diajukan legalitasnya menjadi varietas lokal adalah matoa hitam, matoa merah dan matoa kuning yang akan diusulkan ke Kementerian Pertanian melalui pengantar yang ditandatangani oleh Wali kota Pekanbaru DR H Firdaus MT. 

Dijelaskan DR Rosmaina MSi, matoa yang diajukan ini mempunyai beberapa keunggulan yang pertama adalah warnanya cerah, relatif berukuran besar, dan rasa yang manis serta daging buah kering. Matoa jenis ini sudah diteliti dan sudah dilakukan penanaman oleh pengusaha pertanian di lahan Purwo mantan ketua KTNA Pekanbaru di daerah Rumbai.

Wali Kota Pekanbaru, Dr. H. Firdaus, MT menyambut baik pelepasan varietas matoa ini. "Hak intelektual ini harus cepat diurus. Maksimal akhir November ini sudah diajukan," kata Wali Kota.

Ditambahkan Wali Kota, sektor pertanian kota Pekanbaru sangatlah penting untuk dilakukan pengembangan melalui penciptaan inovasi-inovasi baru. "Seperti halnya komoditi anggur yang saat ini lagi viral," imbuhnya.

Disampaikan orang nomor satu di Pekanbaru ini, Pembentukan kawasan-kawasan wisata farm juga sangat penting. Pasalnya, hal ini akan menggerakkan perekonomian masyarakat dan meningkatkan Pendapatan Anggaran Daerah (PAD).

"Petani di Kota Pekanbaru saat ini tidak bisa lagi disebut sebagai Petani murni. Tetapi lebih tepat disebut sebagai pengusaha pertanian. Hal ini karena usaha-usaha pertanian yang dilakukan sudah tak ada lagi kendala di pangsa pasar. Bahkan tanaman pekarangan saja sebelum panen sudah ada yang akan membeli," kata Firdaus.

Pada akhir diskusi tersebut, disepakati beberapa nama matoa varietas lokal yang akan diajukan ke Kementerian Pertanian. Agar mendapat pengakuan sebagai varietas unggulan yang nantinya bisa dilepas. 

Berikut nama matoa yang akan diajukan, matoa jenis Hitam diajukan dengan nama Matoa Tobek Godang, selanjutnya matoa jenis merah diajukan dengan nama Matoa Madani dan sedangkan jenis kuning diajukan dengan lokal Matoa Maharani.

Sebagai target bersama, pengajuan legalitas varietas lokal matoa ini sudah harus selesai di Desember 2020 ini. Sehingga tahun depan sudah bisa diproduksi secara massal dan menjadi komoditi unggulan yang akan dilepas di tengah masyarakat. (Adv/kominfo)





Berita Lainnya :
 
  • Bupati dan Wakil Bupati Meranti HM Adil-H Asmar Disambut Sekdakab dan LAMR Meranti
  • Mahyeldi dan Audy Resmi Dilantik Presiden Jokowi Sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar
  • Kapolda Sumbar Safari Kamtibmas ke Polres-Polres, Apresiasi Kinerja Polres Pasaman Barat
  • Gubri Buka Muswil Pemuda LIRA Riau Ke-1 di RCC Pemprov dan Dihadiri Presiden LIRA
  • Presiden Jokowi Sampaikan Alasan Awak Media Diberi Vaksin Covid-19 Karena Termasuk Pelayan Publik
  • Polres Bukittinggi Gelar Sosialisasi Quotioner Puslitbang Kinerja Polri, Undang Ormas Binaan
  • Hadapi Pandemi Covid-19, Senkom Bukittinggi Gelar Acara Penguatan Rohani dan Mental Anggota
  • Krimsus Polda Riau dan BI Gelar Pelatihan Tindak Pidana Terhadap Uang Rupiah
  • Polda Riau Gandeng PT RAPP Latih Personil Atasi Karhutla, Hanya Butuh 30 Menit Padamkan 1 Ha Lahan
  •  
     
     
     
     
     
     
    Polri dan Mitra Litas Daerah  
    -Mitra Polri   Provinsi Riau Utama
    -Polda Riau -Polresta Pekanbaru -Polres Inhil -Kota Pekanbaru -Kab. Inhil -Nasional -Pendidikan
      -Polres Dumai -Polres Rohul -Kota Dumai -Kab. Rohul -Politik -Hiburan
      -Polres Kampar -Polres Rohil -Kab. Kampar -Kab. Rohil -Ekonomi -Pertanian
      -Polres Bengkalis -Polres Kuansing -Kab. Bengkalis -Kab. Kuansing -Hukrim -Advertorial
      -Polres Pelalawan -Polres Siak -Kab. Pelalawan -Kab. Siak -Sosial -Lensa Foto
      -Polres Inhu -Polres Meranti -Kab. Inhu -Kab. Meranti -Budaya -Foto
    About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
    Copyright © 2015-2017 PT. MEDIA SIGAP INDONESIA, All Rights Reserved