| | | | | | | | |
| | | | | | | |
 
Pemalsuan Surat Menteri Kehutanan

Jaksa Tuntut Direktur PT DSI dan Mantan Kadishutbun Siak 2,5 tahun


Sigapnews | Siak
Selasa, 18/06/2019 - 23:12:40 WIB
SIGAPNEWS.CO.ID, Siak - Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Siak menuntut Mantan Kepala Dinas Kehutanan dan Perkebunan Siak, Teten Effendi dan Direktur PT Duta Swakarya Indah, Suratno Konadi selama dua tahun enam bulan dalam perkara dugaan pemalsuan Surat Keputusan Menteri Kehutanan.

"Menuntut agar Majelis Hakim Pengadilan Negeri Siak yang memeriksa perkara ini agar memutuskan dan menyatakan terdakwa Teten Effendi terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana turut serta menggunakan surat palsu," kata JPU, Herlina Samosir di Siak, Selasa (18/6/2019)

Hal tersebut sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam pasal 263 ayat 2 juncto pasal 55 ayat 1 ke 1 Kitab Undang-undang Hukum Pidana. Oleh sebab itu dimintanya agar hakim menjatuhkan pidana penjara kepada Terdakwa Teten Effendi dengan pidana penjara selama 2 tahun 6 bulan dengan perintah agar terdakwa ditahan.

Tuntutan yang sama juga disampaikan untuk tuntutan kepada Direktur PT. DSI, Suratno Konadi. Untuk keduanya diminta juga untuk membayar beban perkara Rp2.000.

Dalam tuntutannya, jaksa menguraikan analisa pidana terkait kasus terkait SK Pelepasan Kawasan Hutan oleh Menhut tahun 1998. Menurut jaksa SK tersebut dinilai tidak berlaku karena PT DSI tidak dapat mengurus Hak Guna Usaha untuk dijadikan Kebun Sawit itu dalam jangka waktu satu tahun.

Dengan demikian surat dianggap palsu dan tidak berlaku lagi ketika digunakan oleh PT DSI untuk pengurusan izin lokasi dari Bupati Siak. Akan tetapi PT DSI tetap mengajukan izin seluas 13.000 hektare lebih dengan SK tersebut pada 2003 dan 2004 meskipun ditolak oleh Bupati Siak saat itu, Arwin.

Selanjutnya pada tahun 2016 PT DSI kembali mengajukan izin lokasi dengan tandatangan Direktur, Suratno Konadi. Saat itu, Teten Effendi menjabat Kepala Bidang Pengukuran di Dinas Pertanahan yang mengurus izin tersebut ke bupati hingga disetujui izin lokasi dengan luas 8000 hektare lebih.

Pada 2009, Teten ketika menjabat Kadishutbun Siak mengurus Izin Usaha Perkebunan PT DSI yang juga melampirkan SK Menhut yang dianggap sudah tidak berlaku tersebut. Padahal untuk persyaratannya PT DSI juga belum memenuhi karena belum menguasai 50 persen lahan.

"SK tidakberlaku lagi dan PT DSI tak dapat lagi mengklaim, memilikiketerkaitan dan hubungan hukum lagi dengan objek lahan," kata jaksa.

Persidangan Majlis hakim diketuai Roza El Afrina dan didampingi dua hakim anggota Risca Fajarwati dan Selo Tantular. Kasusini sendiri berawal dari laporan masyarakat bernama Jimmy.Lahannya seluas 84 Ha masuk ke dalam izin lokasi PT DSI yang dikeluarkan Pemkab Siak.(*)

Liputan: Maman Sugiri
Editor  : Robinsar Siburian.





Berita Lainnya :
 
  • Pasca Mengikuti Konversi HMI (MPO), 4 Kader Ini S14P Kembangkan HMI (MPO) Di Tanah Seribu Suluk.
  • Pjs Bupati Rohul Hadiri Kegiatan Pemekalan Bagi Penyuluh Agama Islam Non PNS
  • Rohul : Kasus Baru Terkonfirmasi 13 Orang
  • Rohul : Kasus Baru Terkonfirmasi Nol : Pasien Sembuh 10 Orang
  • Update Corona Rohul : Pasien Sembuh Bertambah 3 Orang
  • Rohul, Kasus Terkonfirmasi Covid 19 Bertambah
  • Pjs Bupati Rohul , Masa Covid-19 Zakat Dibagikan Pada Penghasilan Menengah Dan Pengangguran
  • Kurva Kasus Covid - 19 Meningkat
  •  
     
     
     
     
     
     
    Polri dan Mitra Litas Daerah  
    -Mitra Polri   Provinsi Riau Utama
    -Polda Riau -Polresta Pekanbaru -Polres Inhil -Kota Pekanbaru -Kab. Inhil -Nasional -Pendidikan
      -Polres Dumai -Polres Rohul -Kota Dumai -Kab. Rohul -Politik -Hiburan
      -Polres Kampar -Polres Rohil -Kab. Kampar -Kab. Rohil -Ekonomi -Pertanian
      -Polres Bengkalis -Polres Kuansing -Kab. Bengkalis -Kab. Kuansing -Hukrim -Advertorial
      -Polres Pelalawan -Polres Siak -Kab. Pelalawan -Kab. Siak -Sosial -Lensa Foto
      -Polres Inhu -Polres Meranti -Kab. Inhu -Kab. Meranti -Budaya -Foto
    About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
    Copyright © 2015-2017 PT. MEDIA SIGAP INDONESIA, All Rights Reserved